Followers

Sunday, October 19, 2008

sesalan (malam bercerita kepada siang)

cerita ini untukmu siang,
dilakonkan aku kala malam datang
ku harap biar jadi sempadan waktu
takut aku andai datang lagi malam itu

bermula kisah dengan skrip yang sempurna
tiada cacat tiada tempang
segala babak hampir saja aku jitukan
nah, serangkap pujian aku tuliskan
buat diri yang perasan budiman

pada diri dan prinsip bagaimana aku cabuli
satu per satu benteng aku runtuhkan
membiar saja runtun mengusik jiwa

tapi nafsu terus bermaharajalela
dan akal meronta mahu bicara sama jiwa
cari resolusi untuk menegur sang berahi.

tapi apakan daya, datang dua bisikan;
satu mahuku agar pulang,
satu mahuku terus menerewang
dan madah sang hasutan
inilah malam seribu peluang...

sesalan
pada siang yang panjang,
ku harap ia berpanjangan
sampai malam ini jelang
bina harga diri yang hakiki
dalam resolusi yang tiada berahi lagi

rizuan mh.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...