Followers

Thursday, November 17, 2011

KJ Pun Perlu Disekolahkan Jugak Tentang AUKU?

Apa masalahnya dengan AUKU? Ramai yang berkeras mahu ia dimansuhkan. Adakah mereka faham akta ini sepenuhnya atau sekadar terikut-ikut dengan rentak orang lain?

AUKU bukan tentang satu perkara atau seksyen sahaja. Ia sebuah perundangan, tak sama macam ISA. Tetapi masyarakat hari ini umumnya melihat AUKU hanya pada Seksyen 15 yang menyentuh hak dan kebebasan bersuara mahasiswa terutamanya dalam hal politik.

Kalau dimansuhkan, bagaimana dengan kepentingan-kepentingan lain yang sudah diperakukan sendiri oleh Parlimen dalam akta ini? Kalau Haji Hadi kata Hudud cuma 0.00001% daripada kandungan Al-Quran, maka Seksyen 15 ini, kalau tak kurang, lebih 5 % sahaja daripada keseluruhan AUKU itu sendiri. Maka wajarkah ia dimansuhkan hanya untuk memenuhi tuntutan politik terbabit?

Kalau pun ia bertentangan dengan hak asasi warga, ia sebenarnya satu pertentangan yang positif. Dari sudut yang sukar dilihat dengan baik oleh masyarakat terutamanya ahli-ahli politik di luar pagar kampus, ia sebenarnya telah menjaga dan melindungi seluruh mahasiswa daripada kepentingan golongan tersebut.

AUKU bertanggungjawab menjaga keharmonian warga kampus daripada permainan politik pihak luar itu sendiri. Itu premisnya, mudah dan jelas. Benar, mahasiswa adalah warganegara dan seharusnya dibenarkan memiliki hak sebagai warganegara dalam hal politik. Tetapi bolehkah kita menjamin suasana ekslusif dan budaya intelektual di dalam kampus akan kekal dipelihara apabila budaya politik kepartian dibenarkan turut serta?

Apa akan jadi kalau setiap kumpulan mahasiswa yang berbeza ideologi politik berkeras dengan gerakan masing-masing? Situasinya, kalau tak sama seperti di luar sekali pun, paling mirip tetap akan berlaku konflik sesama kumpulan mahasiswa ini. Maka kita akan menyaksikan pelbagai suasana baharu yang selama ini tidak pernah berlaku di dalam kampus seperti ceramah politik menggantikan kuliah-kuliah umum, poster-poster parti menggantikan poster-poster persatuan, dan lebih parah, bila setiap minggu ada pemimpin politik masuk ke kampus mempromosikan agenda parti sekali gus menarik sokongan baru.

Sekarang pun sudah berlaku tetapi masih dalam suasana yang terkawal. Masih ada rasa hormat pada undang-undang meskipun terdapat golongan mahasiswa yang fanatik dengan parti politik tertentu. Inilah pentingnya AUKU, untuk mengawal keadaan juga. Kita tidak mahu kesan yang dibawa nanti memalitkan bau busuk yang sama terhadap seluruh mahasiswa sedangkan yang fanatik itu sebahagian kecil sahaja.

Kebebasan bersuara itu satu hal, dan kesan-kesannya pula adalah hal yang lain, dan inilah yang sepatutnya difikirkan lebih dalam berbanding menuntut diberikan hak untuk bersuara. Mahasiswa perlu guna hak berfikir itu sebaik mungkin, bukannya memperjuangkan pemikiran pihak lain khususnya orang politik di luar pagar kampus. Mereka hanya nampak keuntungan untuk perjuangan parti, tetapi kesan yang akan ditanggung nanti terletak sepenuhnya di atas bahu mahasiswa.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...