Followers

Thursday, February 25, 2010

Seronoknya Menghentam...alahai......


Bersama MPP Menjaga Kebajikan, wajar dijadikan motto kita hari ini, mungkin juga untuk tempoh selama mana kita berada di USM.

Kenapa saya berkata begini? Mudah, kerana sungguh kasihan saya lihat bagaimana MPP terus-terusan dihentam oleh mahasiswa USM. Peluru dimuntahkan, sampaikan ada yang tersungkur sambil ditangan masih memegang jemala amanah, pun masih ditembak bertalu-talu.

Pelbagai herdikan dihambur, tak kira di depan di belakang mahupun di mana saja. Maya atau real, di alam Facebook lagi-lagi, MPP dihentam di segenap sudut. Di blog pun juga, apa saja medan yang ada. Mudahnya kita menghentam orang lain. Tak cukup itu barangkali, mulut malah makin lantang. Mesyuarat MPD umpamanya dijadikan ruang paling seronok untuk mengkritik, habis-habisan, terang-terangan, lantang.

Tapi bagi saya, ini orang-orang dayus, berjiwa iri, hasad banyak, mentaliti kepembangkangan yang cukup totok.

Saya kasihan melihat MPP dilanyak begini. Kenapa masih tidak faham tentang duduk benar atau realiti sebenar seorang yang bergelar MPP? Mereka bukan Yang Berhormat di Parlimen. Mereka cuma pelajar, sama seperti kita. Mereka bahkan belajar untuk menjadi MPP yang berjaya dan berbakti kepada mahasiswa. Berilah peluang.

Saya cukup marah, mungkin juga emosianal, apabila MPD sering gunakan pertemuan dengan MPP untuk mencari salah dan lemah MPP. Seronok barangkali mereka membuli wakil-wakil MPP yang datang bertemu muka. Dapatlah peluang untuk melepaskan segala marah. Tuan-tuan, satu jari yang menunding, empat lagi tepat ke diri sendiri. Tengoklah diri sendiri dahulu sebelum nak mengkritik.

Saya juga pernah berada dalam MPD, tiga tahun. Alhamdulillah, di tempat saya, suasananya matang. Setiap pertemuan harmoni sekali. Banyak isu kedesaan tidak ditimbulkan. Sebaliknya, kami menekuni hala-tuju MPP yang hendak disampaikan. Jika perlu, akan kami tanyakan. Jika ada point, kami tidak segan silu menekan, tetapi bukannya untuk menjatuhkan air muka mana-mana pihak. Kami tahu, bidang tugas MPP dan MPD tak sama. Jadi kenapa nak bergantung harap kepada MPP jika MPD mempunyai masalah? Selesaikanlah dalam organisasi sendiri.

Kita memberi undi kepada MPP dalam pilihan raya, bermakna kita juga memberikan peluang kepada mereka untuk belajar menjadi pemimpin, tapi bukan untuk kita sahaja, bukan untuk MPD atau desa kita sahaja, sebaliknya untuk semua warga kampus.

Justeru tak wajar kalau kita berkehendakkan layanan yang lebih daripada MPP tertentu dengan alasan, oh dia dari desa kita, maka dia perlu turuti kehendak kita. Tak bermakna juga kalau kita sudah kenal MPP tertentu, maka kita boleh gunakannya untuk kepentingan sendiri. MPP berkhidmat untuk semua warga kampus, itu jelas.

Ada juga desa yang sebelum ini menolak atau enggan berkerjasama membantu kempen Pemilihan MPP, tapi usai MPP dibentuk, desa-desa ini juga yang paling tak segan paling tak silu menagih janji MPP. Apahal ini?

Isu-isu yang masih berskopkan kebajikan, kita faham, ada yang belum diatasi sepenuhnya. Maka di situ, kita selalu beranggapan, MPPlah yang harus dipersalahkan kerana kononnya gagal menunaikan manifesto mereka sendiri. Seronoknya menghentam.

Tapi cuba tuan-tuan fikirkan, perlukah setiap tahun, MPP hanya menjuarai isu bas, isu lampu isyarat, isu jalur lebar, isu-isu lain lagilah, yang remeh-temeh? Tidakkah boleh kita sendiri yang memperjuangkan isu-isu begini? Kita ada saluran, kenapa tak gunakan?

Kalaupun MPP, saya rasa, tidak semestinya semuanya akan selesai dengan segera. Tak mesti MPP jumpa Pengarah JK hari ini misalnya, esok semua benda setel. Prosedur tetap prosedur. Tanyalah, berapa kali Saudara Shafiq mantan YDP lepas kena hentam atau kena herdik sebab banyak sangat berjumpa orang atasan. Pasti tuan-tuan akan tahu susah-payahnya. Menghentam memang seronok, kan??

Pada saya, MPP perlu lakukan lebih dari itu semua. MPP perlu lebih kreatif mencipta suasana, tanpa sekali-kali mengabaikan suara pelajar tentu. Misalnya, YDP MPP sidang ini terang-terang mengiltizamkan barisan MPPnya untuk memfokuskan agenda yang lebih besar termasuk agenda perpaduan mahasiswa, penyertaan dalam pelbagai aktiviti yang seimbang (tidaklah asyik muka yang sama atau kaum yang sama saja setiap aktiviti), hubungan atau jaringan industri yang lebih masyuk (agar nanti tidaklah mahasiswa yang bergraduasi dari U APEX ini merempat) dan sebagainya lagi.

Pada saya pula, MPP perlu lebih ke depan memimpin mahasiswa di Malaysia, bahkan juga global. Banyak yang kita lakukan sidang-sidang sebelum ini. Jadi di bawah komander baru Ahmad Wafi, gandakan lagi ya. We Lead, Kita Memimpin.

Akhir kata, buat semua, sama ada korang baca atau tak, saya menyeru, marilah kita sama-sama memahami situasi yang harus dilalui oleh seorang MPP. Tidak seindah yang kita sangkakan.








3 comments:

Anonymous said...

slm che wan, kami setuju..smlm meeting kat restu kak nadia kena hentam teruk.kesian kat dia.padahal dia baru je jd MPP.kami pun tak faham

Anonymous said...

mcm 2 la manusia....klu nak beri teguran tak pe tapi jgnlah kerana fahaman ideologi atau kerana masalah peribadi,terus menghentam mpp sekarang...saudara ydp restu sepatutnye mengawal keadaan bukannye join skali...nampak sgt tak ada sifat kepimpinan 2...ha3

Anonymous said...

ah,restu mmg la..aku pon benci ngan restu 2...haha...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...