Followers

Thursday, February 5, 2009

BOIKOT ATAU RESIGN??

Letak jawatan. Itu mungkin satu solusi yang bagus, tapi adakah tindakan sebegitu sebagus yang diharapkan. Apabila ada ura-ura akan berlaku letak jawatan seorang MT tertinggi, maka, akan ada ura-ura lainnya yang akan menyusuli. Maka jadilah pesta letak jawatan. Seorang ini kemudian seorang yang itu pula.

Yang berdua itu tentu sekali tidak akan sekali mentah menyusuli sesi perletakan jawatan berjemaah, jika itu yang berlaku dalam sehari dua ini. Yang pasti letak jawatan tetap akan jadi satu solusi, antara solusi-solusi yang lainnya. Duduk baik perkara ini tentu sukar dimentelahkan. Siapa dapat untung? Protes? Ini proteskah? Atau mahu tunjuk emosi sahaja. Jika ini satu solusi, jadi siapa yang harus terima padahnya kelak kerana setiap solusi dibuat atau diambil tentu akan meninggalkan impaknya. Tidak nampak siapa yang akan lebih terima akibatnya, selain MPD itu sendiri sebagai sebuah organisasi.

Letak jawatan sebenarnya tidak perlu berlaku. Kami sendiri tidak setuju pada dasarnya, sebaliknya tetap kukuh dengan solusi boikot kerana itu lebih baik. Letak jawatan akan memberikan kesan semerta, dengan harapan akan menimbulkan, setidak-tidaknya sedikit kesedaran kepada yang dua orang itu bahawa mereka tidak diterima dalam organisasi. Letak jawatan adalah force action yang agak radikal mendadak. Letak jawatan perlu diingat selalu berkait dekat dengan maruah dan kewibawaan..dan juga sifat sang pengalah.

Benar, kami pernah berkira dan melanjutkan dengan surat untuk letak jawatan lama dahulu, khususnya ketika virus-virus yang sedang dibawa oleh dua orang ini mula menunjukkan jaguhnya. Kami melawan virus yang boleh membuat keputusan dan ada suara, dan kami hanya guna perisai semangat dan kecintaan sahaja dalam usaha ini. Kami hampir jadi pengalah yang sedia untuk beralah demi menjaga nama baik organisasi. Kami melawan dengan nilai suara yang dipandang tidak berharga.

Kami cuma watak senior, tapi itulah hakikatnya, kami lebih disetarafkan dengan adik-adik sahaja. Kami hairan sebenarnya dengan dua orang ini. Apakah istimewanya mereka ini sehingga orang-orang yang menentang mereka berdua terpaksa mengalah sebelum war declaration dilafazkan lagi. Kami mahu bergaduh dalam konteks yang betul, atas nama cinta dan semangat kekitaan, menentang kuku besi yang berdua itu. Kami mahu bergaduh, sebab kami yakin dengan kekuatan kami. Kami mahu bergaduh sebabnya kami berpeluang untuk menang dan mengajar mereka tentang budaya kekitaan ini, bukannya tentang dasar pecah dan perintah yang dipraktikkan ketika ini.

Tegasnya, kami berasakan, kepada MT itu, benar dan kami faham perasaan anda, tetapi fikirkan dahulu dalam-dalam akan solusi ini. Jangan biarkan emosi jadi raja dan akal jadi hamba. Kami menuntut supaya tidak letak jawatan dan sebaliknya, sertai kami boikot demi kebaikan semua. Kita boikot mereka berdua, dan kita gerakkan semua kerja dan projek yang dirancang seperti biasa tetapi tanpa perlu berorganisasi. Sebabnya, kita adalah sebuah keluarga yang besar dan TEGUH. Kita bergerak dengan bahagia dalam keluarga besar ini.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...