Followers

Saturday, October 10, 2009

Menjelang Pilihanraya Kampus USM - MPP dan Cerita-cerita Lain


Antara ungkapan yang paling biasa didengar setiap kali menjelang pilihan raya kampus ialah, MPP tak buat kerja..MPP kejar populariti..MPP kuda tunggangan HEP, dan sebagainya lagi. Enak atau tidak ditolak jauh ke belakang. Biar puas hati. Biar panas telinga yang mendengar. Biar diheboh-hebohkan..


Di pihak MPP pula; pedulikan saja kerana pelajar memang begitu..mereka tak pernah puas..mereka tidak akan senyap untuk mengutuk mencaci..mereka tak letih untuk memburukkan MPP, HEP dan universiti..makin banyak yang dibuat, kian galak pula mereka menyalak..flyers, poster, surat layang, memorandum, dan sebagainya ibarat warkah dan nota-nota pujian yang tak pernah mengenal erti jemu..pedulikan saja kerana nanti sampai masanya, kita akan berundur juga..


Namun, kami melihat dari perspektif yang berbeza. Mungkin tidak ramai yang sedar atau ambil pusing tentang hakikat yang memang wujud dalam MPP sendiri. Bukanlah nak membuka pekung kerana nanti busuk juga yang keluar. Tetapi pihak kami terpanggil untuk menyuarakan hal ini supaya semua buka mata dan celik hati serta fikiran masing-masing luas-luas.


MPP bukanlah seperti yang anda lihat. MPP memang sebuah badan yang terdiri daripada anggota exco tertentu. Mereka mempunyai bidang kuasa masing-masing bermula daripada YDP hinggalah ke setiap ranting dan cabang dalam badan tersebut. Mereka siapa? Biar jawapan kepada soalan ini jadi hujah yang awal, iaitu, mereka adalah pelajar. PELAJAR. Siapa? PELAJAR yang sama seperti kita. TAK PERLU DIHURAIKAN RASANYA..


Jika mereka pelajar, sudah pasti mereka berideologi. Ya, sudah tentu. Memang mereka ada ideologi masing-masing, dan mempunyai pemikiran yang berbeza-beza. Dalam kalangan mereka ada yang bersama universiti, mendokong aspirasi universiti, berkerja bukan hanya untuk pelajar tetapi juga untuk universiti dan lain-lain. Dan ada juga yang menentang aspirasi universiti. Mereka menentang kononnya ada perkara-perkara tertentu tidak kena dengan kehendak pelajar. Lalu mereka jadi pendokong kehendak pelajar pula.


Siapa mereka? Tak perlulah didedahkan kerana nanti pekung juga yang terbuka. Jumlah mereka tak banyak. Yang mendokong aspirasi universiti lebih ramai bahkan mereka inilah yang benar-benar buat kerja, terkejar ke sana berlari ke sini, mesyuarat sana konferensi sini, memorandum sana seminar sini. Tak cukup kaki dan tangan bahkan. Bahkan, sanggup ditinggalkan oleh yang tersayang semata-mata kerana hendak berjuang untuk universiti, bukannya sibuk mengejar cinta hingga ke jinjang pelamin.


Jom tengok-tengok ke belakang. Cerita satu; isu penempatan desasiswa yang kecoh sidang lepas. Lebih 90% yang mendaftarkan nama mereka sebagai bakal penghuni. Nasib dicuba sedang yakin menggunung bahawa mereka akan terus mejadi warga dalam kampus. Keputusan diumumkan. Dan, nah, bukan sikit yang gagal. Nama tidak naik. Anda tidak layak dan sebagainya. Ayat ‘dukacita dimaklumkan’ jadi frasa yang membunuh kepercayaan terhadap sistem merit dalam pemilihan calon yang layak menginap di desasiswa-desasiswa.


Ramai yang tidak tahu cerita sebenar. Mereka segera menghukum kununnya HEPP tidak peka dengan masalah dan situasi para pelajar. MPP segera diheret dengan tuduhan kununnya gagal berfungsi dengan baik membela nasib pelajar. Sebelum MPP bertindak, sudah ada pihak tertentu yang cuba-cuba menangguk di air keruh dengan membuka kaunter. Malangnya mereka tidak professional dan nampak benar hendak mengambil kesempatan. Waktunya, hampir ke minggu peperiksaan akhir. Semuanya masih jelas.


Ramai sekali yang melenting. Ada yang langsung menyerang HEPP sedangkan urusan penginapan di bawah bidang kuasa bahagian lain. Pun, pelajar masih dilayan dengan baik. Dalam sibuk mengelek buku dan nota-nota kuliah, MPP lantas membuka kaunter aduan. Nasib sahabat-sahabat yang sedang dirundum malang mesti dibela. Kaunter-kaunter dibuka di semua kafeteria. Aduan menimpa-nimpa.


Sebaik segala urusan selesai, aduan dibawa ke muka pengadilan. Cerita sebenar mula menampakkan wajah. Ia sebenarnya ada kaitan dengan dasar baru universiti sebagai peneraju APEX. Di bawah dasar baru ini, bermula sidang 2009/10, pengambilan pelajar siswazah penuh masa atau undergraduate akan dikurangkan manakala pelajar ijazah lanjutan atau postgraduate akan ditambah. Penambahan ini memerlukan pengorbanan yang besar daripada pelajar-pelajar undergraduate sedia ada iaitu, ‘memberikan’ bilik masing-masing kepada mereka.


Adakah ini adil? Dilihat dari satu sudut, ia mungkin praktikal dengan dasar baru tersebut. Tetapi pihak MPP telah melihat kepentingan hak dan kebajikan para pelajar yang juga sahabat-sahabatnya jauh lebih praktikal untuk diperjuangkan. MPP ishtiharkan murafakah, keluar daripada keputusan tidak seimbang tersebut dan berjuang menentang dasar penempatan pelajar ijazah lanjutan yang dibuat. Hak dan kebajikan para pelajar sedia ada harus lebih mustahak. Pelbagai faktor dikemukakan seperti kewangan, keselamatan, praktikaliti dan sebagainya yang akhirnya berjaya menundukkan pihak pengurusan. Kunci-kunci bilik akhirnya diserahkan kembali kepada yang lebih berhak iaitu kita semua.


Sebelum cerita dua dikemukakan, kami mahu bertanya, jasa siapakah semua ini? Kalau masih tidak mahu buka mata dan memilih untuk terus buta, silakanlah. Cerita dua; isu JPA dan PTPTN. Ini lagi satu isu yang sentiasa panas dan hangat. Bab duit susah nak kompromi. Sahabat boleh jadi musuh nombor wahid hanya kerana duit. Dan kerana kita adalah golongan pelajar/mahasiswa, maka duit sentiasa mendesak. Duit menghimpit jiwa dan raga. Duit..duit..duit...


Tapi ramai tak yang tahu, kenapa tiba-tiba semester ini JPA, PTPTN, dan biasiswa lain masuk awal? Ada tak yang cuba-cuba tanya rakan-rakan di IPTA lain sama ada hal yang sama turut berlaku di tempat mereka? Ramai yang pelik lagi-lagi para pemegang akaun JPA. Dengar cerita jumlah RM yang di-bank-in-kan saban semester bukan sikit, mencecah angka Enam Ribu. Dapat duit ramai yang berseri-seri. Syukur alhamdulillah..


Semua ini sebenarnya adalah asbab usaha keras pihak MPP yang berjuang sungguh-sungguh mendesak pihak pemberi duit agar menyegerakan urusan kemasukan duit-duit tersebut ke akaun para pelajar. Sidang lepas MPP desak PTPTN, tahun ini JPA pula jadi mangsa. Bukan kerja mudah. Kena tebal muka menelefon setiap masa. Inilah MPP, muka tak pernah ada rasa malu. Pak Menteri pun selamber saja ditelefon, bercakap seolah macam pak saudara saja. Untuk siapa? Untuk kebajikan sahabat-sahabat iaitu kita para pelajar semua. Dan tahu tak, hanya USM yang begitu bertuah kerana mempunyai hubungan yang baik dengan pihak-pihak yang berkenaan. Inilah hikmahnya, alhamdulillah..


Ada banyak lagi cerita yang mahu kami kongsikan di sini. Tapi nanti-nantilah. Lagi pun tak ada gunanya kalau kami bercerita tapi anda masih tidak mahu buka mata dan celikkkan hati.

3 comments:

isyaNIA said...

terima kasih!

Wanita Itu said...

kakak dah lama dah tinggal bab MPP nih..
lagipun dedulu..kakak pun bukanlah ahli MPP..
maka takde la kakak amik port sangat ttg MPP..
cuma sesekali, ada jugalah orang bercerita tentang keegoan bebudak MPP dan betapa besar kepala nya pelajar bila menjadi ahli MPP..
walau bagaimanapun, tetap entri ini membuka mata dan melihat sisi baik MPP..

teruskan perjuangan anda..

Anonymous said...

salam ziarah..

yup...ade jgak r mpp yg besar kepala..bajet nsem n bajet lawa pun ade..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...